When this life becomes more difficult, I hope my starlight will stay to give me little hopeness in this black holes darkness sky

krisjoko

Internet Akan Macet Berat

Thursday, July 3, 2008 by kris joko

"Internet sekarang ini rawan. Bukan karena ia akan kolaps, tetapi karena banyak peluang akan hilang." (Robert Metcalfe, "entrepreneur" dan pelopor jaringan, seperti dikutip Steve Lohr/IHT (13/3/2008)

Internet, yang semula diciptakan untuk tujuan militer, kini semakin menjadi bagian kehidupan sehari-hari. Kegandrungan orang terhadap internet menyebabkan pemanfaatannya pun melonjak drastis. Oleh sebab perkembangan amat cepat ini, kini muncul kekhawatiran baru bahwa medium ini akan dilanda kemacetan parah.

Berbagai kalangan sepandangan, ancaman kemacetan berasal dari melonjaknya desain visual yang kaya pada komunikasi dan hiburan online - yang mewujud pada klip video dan film, jaringan sosial/komunitas, dan game multipemain.

Seperti dilaporkan Steve Lohr di International Herald Tribune (14/3/2008), citra bergerak (moving image) di internet--dengan ukuran jauh melebihi kata-kata--merupakan bit digital yang melewati pipa dan gerbang internet, dan itu membutuhkan pita komunikasi (bandwidth) lebih banyak. Tahun lalu saja, situs video YouTube mengonsumsi bandwidth yang banyaknya sama dengan seluruh bandwidth yang dikonsumsi internet pada tahun 2000.

Bulan November silam, satu lembaga riset memproyeksikan bahwa permintaan penggunaan internet akan melebihi kapasitas jaringan yang ada pada tahun 2011. Atas dasar itu pula, judul perdebatan dalam konferensi teknologi yang berlangsung di Boston pada bulan April ini mencerminkan kekhawatiran yang ada, yakni "Akhir Internet?"

Sebelum ini sudah ada ramalan dari Deloitte Touche Tohmatsu yang menyebutkan bahwa internet akan kehabisan kapasitas pada tahun 2007. Deloitte menyatakan, "Internet sering dianggap sebagai sumber daya tak terbatas. Sayangnya, tidak demikian, dan di sejumlah bagian dunia, penggunaannya tampak mendekati kapasitas total yang ada pada tahun 2007." (Greg Goth, IEEE Internet Computing/PaperPicker.worldpress.com, 5/07)

Lebih jauh ditambahkan, "Pertumbuhan tak henti-henti trafik internet selama tahun 2007 akan meruntuhkan sejumlah tulang punggung internet: pipa-pipa berkapasitas terabit yang menghubungkan benua-benua."

Ada juga eksperimen laboratorium yang dilakukan (oleh Daniel Friedman dari Universitas California) dan Bernardo Huberman (dari Laboratorium Hewlett-Packard California) untuk meneliti kemacetan internet (www.hpl.hp.co.uk/2004).

Melambat

Pada sisi lain, para ahli mencoba menenteramkan pengguna bahwa pelonjakan trafik tidak akan menyebabkan terjadinya bencana crash, tetapi hanya berupa pelambatan kecepatan pengunduhan (download). Frustrasi juga diramalkan muncul karena layanan dengan data tinggi tidak lagi menyenangkan.

Memang ada kemajuan dalam teknologi penanganan trafik internet. Komputer router relay data makin cepat, transmisi serat optik makin baik, dan perangkat lunak untuk mengolah paket data bertambah pintar.

Sekadar catatan, pertumbuhan dan tuntutan yang ada di internet terkait dengan munculnya inovasi, bisnis, pasar, dan lapangan kerja baru. Diingatkan bahwa bangsa yang tidak melakukan investasi di sektor ini akan kalah dengan mereka yang menjadikan internet berkecepatan sebagai prioritas.

Menurut Odlyzko, dari internet berkecepatan tinggilah akan muncul inovasi dari Google, YouTube, eBay, atau Amazon berikut.

Menanggulangi masalah

Setelah mengetahui di satu sisi ada tantangan dan di sisi lain ada peluang, tiap-tiap pihak kini mulai merancang langkah untuk menjawab tantangan yang ada.

Salah satu langkah adalah penguatan kapasitas lokal. Ini diperlukan karena meskipun merupakan jaringan global, dalam banyak hal internet bersifat lokal. Pada kenyataannya, internet memang bangunan besar yang tersusun dari jaringan-jaringan kecil yang dihubungkan satu sama lain.

Kalau sekarang dicemaskan terjadinya kemacetan lalu lintas digital, itu sebenarnya bukan mengenai cabang utama internasional, yang bisa disetarakan dengan jaringan jalan tol, tetapi yang berdekatan dengan rumah--mulai dari kapasitas sakelar lingkungan (neighborhood switch), router, hingga pipa ke rumah-rumah. Kalau ingin dipasang kabel serat optik untuk mendukung internet kecepatan tinggi, di AS biayanya sekitar 1.000 dollar AS.

Adanya elemen lokalitas di atas menjelaskan mengapa kecepatan internet berbeda-beda untuk setiap negara. Seorang peneliti AS mengaku bahwa akses internet di Taiwan dua kali lebih cepat dan jauh lebih murah dibandingkan dengan layanan "kecepatan tinggi" premium yang ia langgan di California.

Di AS sendiri, investasi yang dibutuhkan untuk merespons meningkatnya trafik internet tidak terbatas hanya untuk kabel dan pembawa telekomunikasi mengingat penyebab munculnya persoalan beragam. Seperti disebut Tim Pozar dari perusahaan penyedia layanan internet di San Francisco, kekuatan yang memicu melejitnya trafik internet adalah maraknya aplikasi video yang haus bandwidth di situs-situs web, meningkatnya kebutuhan untuk menangani pengguna dengan menggunakan telepon seluler yang bisa untuk internet, dan keterbatasan daya listrik untuk pusat data di kota padat seperti San Francisco.

Daya saing

Perkiraan sekarang memperlihatkan bahwa akan ada lonjakan pertumbuhan sangat besar dalam lalu lintas internet mengingat internet dikaitkan dengan potensi perekonomian, bangsa yang ingin punya daya saing besar didorong untuk berinvestasi di sektor internet kecepatan tinggi.

Bagaimana kalau bangsa tidak berinvestasi? Besar kemungkinan ia akan kehilangan banyak peluang. Namun, internetnya sendiri tidak akan kolaps, seperti diakui sendiri oleh Metcalfe.

Indonesia yang masih dalam fase peningkatan penetrasi internet juga dihadapkan pada tantangan pembangunan internet berkecepatan tinggi meskipun pemanfaatannya untuk tujuan-tujuan ekonomi belum signifikan.

Filed under having  

0 comments:

Post a Comment